INFO
  •  Selamat datang di website resmi Pemerintah Kabupaten Barito Selatan 
  •  Dahani Dahanai Tuntung Tulus 

SiLPA APBD Barito Selatan capai Rp85,1 miliar

Rabu, 30 Juni 2021

 

Wakil Bupati Barito Selatan, Kalimantan Tengah, Ibu Satya Titiek Atyani Djoedir mengatakan, sisa lebih perhitungan anggaran (SiLPA) tahun berjalan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2020 lalu sebesar Rp85.141.845.272,62.

"SiLPA tahun berjalan ini menjadi saldo awal kas di tahun 2021," katanya saat sambutan pengantar penyampaian rancangan peraturan daerah (Raperda) tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBD 2020 dalam rapat paripurna DPRD di Buntok, Selasa lalu.

Ibu Wakil Bupati Barsel mengatakan, SiLPA tahun 2020 ini dipergunakan untuk menutupi defisit tahun 2021 dan pembiayaan netto sebesar Rp65.634.375.916,03.

Selain itu Ibu Wabup juga menyampaikan, Laporan Keuangan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2020, yang telah diperiksa oleh BPK RI Perwakilan Kalimantan Tengah.

"Berdasarkan hasil penilaian BPK-RI Perwakilan Kalimantan Tengah terhadap Laporan Keuangan Pemerintah Kabupaten Barito Selatan tahun anggaran 2020 dengan opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)," ucap beliau.

Ibu Wakil Bupati Barsel menerangkan, opini ini merupakan hasil komitmen kinerja kita bersama, yaitu komitmen dari para pimpinan di Kabupaten Barito Selatan, mulai Bupati dan Wakil Bupati, Pimpinan dan Anggota DPRD, para kepala perangkat daerah dan jajaran di bawahnya, serta dukungan dari masyarakat Kabupaten Barito Selatan.

"Saya berharap kita dapat lebih meningkatkan kinerja kita bersama, sehingga Pemerintah Kabupaten Barito Selatan dapat mempertahankan opini Wajar Tanpa Pengecualian di tahun-tahun berikutnya," pinta Wakil Bupati Barsel Ibu Satya Titiek Atyani Djoedir.

Dengan demikian, kepercayaan masyarakat terhadap kinerja pemerintah daerah akan lebih meningkat dan hal ini tentunya dapat menjadi modal besar dalam pembangunan demi terwujudnya kesejahteraan masyarakat di Barito Selatan ini, terang beliau.

Ibu Wakil Bupati Barsel juga mengharapkan materi rancangan peraturan daerah yang disampaikan ini dapat dibahas dan dikaji bersama sesuai mekanisme yang pada akhirnya disetujui dan ditetapkan menjadi Peraturan Daerah atau perda.

Acara rapat paripurna DPRD Barsel tersebut dihadiri Sekda Barito Selatan, Forum Koordinasi Pimpinan Daerah, anggota DPRD dan sejumlah Kepala Satuan Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) setempat.

(sumber : kalteng.antaranews/bi-e:is)


Simpan sebagai :

Berita terkait :